命あるかぎり戦え。たとえどんなに孤独でも。
Inochi arukagiri tatakae. Tatoe donnani kodoku demo.


Swift as wind, silent as forest, fierce as fire, firm as mountain.

105 : Gambar seribu makna [5]

Posted: Saturday, October 2, 2010 by Syed M. in Labels: ,
0

*click to enlarge*


Hectic life of mine. Alhamdulillah, He still giving me the hopes for me to live again.
Life goes on.

100. Terima Kasih untuk 20

Posted: Sunday, September 5, 2010 by Syed M. in Labels:
3



Terima kasih skeletal system, kerna membuatkan ku bisa bergerak selama 20tahun ini. Membawaku dari satu tempat ke satu tempat dengan mudah, tanpa payah. Walaupun kekadang kamu menyusahkan aku, tapi aku sedar aku tak boleh hidup tanpa kamu. Dari phalanges hingga ke cranium, kamu menyokong aku dan mereka yang lain. Terima kasih.


Terima kasih endocrine system, kamu menjadikan aku lebih sihat. Kamu berusaha membuang dan menyingkirkan segala apa sisa-sisa merbahaya dan apa sahaja yang tidak diperlukan aku. Ketujuh-tujuh panglimamu melakukan kerja yang terbaik selama 20 tahun ini, walaupun adanya sedikit kesilapan dalam pengurusan. Terima kasih.


Terima kasih digestive system, kamulah antara yang banyak membantuku. Melakukan tugasmu tanpa adu, songeh dan sebagainya. Mencerna apa sahaja yang aku makan selama 20 tahun ini, walau kamu tidak menyukainya. Maafkan aku, ya? Terima kasih.


Terima kasih nervous system. Waa, aku suka 20 tahun hidup kita bersama. Membantuku mengesan sebarang anasir, dan menjelaskan segalanya. Menolongku mengingati semua formula dan memori, dan menghadapi susah payah kita bersama. Walaupun peroneal nerve kadang-kala menyakitkan aku, walau radial nerve jejarang menyusahkan pergerakan aku…aku tak kisah. Yang penting, kamu sudi bersama ku. Terima kasih.


Terima kasih circulatory system, kerna mengalirkan homoglobinous cells, red blood cells, white blood cells, serta sel-sel yang lain mengelilingi tubuhku untuk 20 tahun yang bermakna ini. Alhamdulillah, terima kasih juga kepada defensive system, kamu dan rakan-rakan sistem yang lain tak dijangkiti virus-virus jahat. Ingat lung? Dia antara yang paling banyak membantu, kamu tahu? Kamu tahu kenapa. Terima kasih.


Terima kasih, respiratory system. Aku mampu menghirup bayu di dunia ini selama 20 tahun. Tanpamu, aku mungkin menjadi biru kekeringan tanpa udara. Waa, aku terharu dengan usaha kerasmu, memastikan aku sentiasa bernyawa. InsyaAllah, bila kamu tamat tugasmu…kita bersama kembali di syurga.


Terima kasih juga, kepada sistem-sistem yang lain. Sampaikan salamku pada mereka.


*********************


Terima kasih, rakan-rakan yang aku kenali sepanjang 20 tahun ini. Kamu mengelilingi duniaku. Walaupun kamu ada juga gaduh tengkar dengan ku, aku tahu... kita kan sentiasa bersama. Maafkan aku jika tersilap bahasa, terkasar kata denganmu kawan. Kamulah yang membuatku gembira, menangis, suka, sedih. Terima kasih.


Rakan-rakan di UB.




|nawi|bobi|azizi|amir|kakfana|kakhanah|kakju|kakazi|hazirah|wani|dayah|kakfana|ashi|

yatt|alia|intan|shima|izah|mira|syafiq|abgali|awwab|



*tanpa korang, aku takleh survive kat UB. Terima kasih buat aku ketawa, cemburu, menangis dan segalanya*


Rakan-rakan di Eugene Spring '09


|wak|yameen|syahmi|ali|ika|sha|bubu|shuque|nani|syaza|lina|tun|qiqi|seha|diyanna|



Rakan-rakan di 301


|Ehsan|adam|daus|aje|hairi|nabil|zamy|popi|


Rakan-rakan Gamma 0607


|fattah|akram|lou|za'ba|naim|daus|syahir|ikram|kuteng|shahrizal|irham|afif|shaqif|fadzrel|

|zeri|aiman|aizad|kecik|gidit|shakery|


Rakan-rakan Al-Amin 0305

|malek|qilah|afif|shuhada|safwan|akmal|amir|hana|faiz|khursyiah|khairi|farizah|hakim|

|yuyu|uzair|fatin|muhaimin|liyana|zuket|ain|jeli|sarah|kimin|dila|basyar|azimah|nami|

|farihan|zaharul|ashraf|izzul|wani|akhir|amiza|hisyam|hazieqqah|fakhrusyi|nasim|fazlee|


Terima kasih Ummi. 9 bulan lebih kau mengandungkan aku, 20 tahun kau menyokong aku. Malu untuk aku katakan terima kasih. Tak pernah aku ucapkan selama 20 tahun ini. Kerna egoku. Harap kau faham Ummi. Walau aku melawan, kamu tetap bersabar. Walau aku menangis dalam hati, kamu tetap tahu. Walau aku ada masalah, kamu dapat mengesannya. Kenapa Ummi? Tinggalkan aku, jika kamu mahu...kerna aku tidak mahu menyusahkan kamu lagi. Terima kasih Ummi.


Terima kasih Ba. 20 tahun ini amat bermakna buatku. Kau juga seperti Ummi, memahami betapa lemahnya anakmu ini. Mengorbankan segalanya untukku: kudrat, harta, hatta keperluanmu sendiri. Terima kasih ba, walaupun aku tak pernah ucapkan walau sekali sepanjang 20 tahun ini. Terima kasih.




Terima kasih Elmi. Kamu selalu denganku. Walau kau tak dengar kataku, kau selalu kepadaku. Walau gaduh kita panjang, tak pernah lama. Terima kasih Hawwari, kerna sudi memanggilku "Abe" untuk 9 tahun ini.. Terima kasih Fatin, kerna membuatku ceria walau hanya di corong telefon.




Terima kasih keluargaku. Kamu paling banyak membantuku. Sokongan dan pertolonganmu amat aku hargai. Terima kasih.


Terima kasih murobbi-murobbiku dan rakan-rakan seperjuangan. Abg Din, Abg Hapizan, Firdaus, Najmi, Azlan, Haq, Naufal, 'Akif, Syarif, Megat, Mon, Zainal, Yasir, Wahid dan semua. Kerana kamu, aku kenal apa itu Islam. Kerna kamu, aku faham apa itu Iman. Kerana kamu, aku hayati nilai Ukhuwwah. Syukran jazilan.




Terima kasih, Toei. Kerana kamu, aku minat Kamen Rider dan Super Sentai Series. Ada juga sebab yang kecil untuk aku minat sesuatu. Henshin! Tatakae! Arigatou gozaimasu.


Terima kasih MARA, kerana sudi membiayai pelajaranku di sini. Terima kasih.


Thank you Magna, for choosing me as your host. Thank you.


*********************


Terima kasih Muhammad. Kerna kamu, tak dapat aku menjadi sebahagian dari ummatmu. Terika kasih untuk kasih sayangmu. Terima kasih kerna ajaranmu. Terima kasih untuk segalanya. Terlalu banyak wahai Muhammad. Walau aku tiada saat kau ada, aku amat merinduimu. InsyaAllah, akan ku turuti semua sunnahmu. Terima kasih.


Dan akhir sekali...


Terima kasih Allah, kerana membuatkan semuanya terjadi. Kerna Kun Fayakun-Mu. Segala puji dan ucapan terima kasih untuk-Mu, Robbi. Berkatilah aku dan mereka di sekelilingku. Amin.


97. Ramadhan…lagi?

Posted: Thursday, August 12, 2010 by Syed M. in Labels:
4

Malam 1 Ramadhan

Sambil menonton berita di kaca TV, Rem(bukan nama sebenar) duduk-duduk sambil minum secawan Nescafe. Tiba-tiba, pengumuman puasa ditayangkan, menandakan 1 Ramadhan bermula esok pagi.


Tamat siaran, Rem keluar ke pekan mencari makanan untuk bersahur. Singgah di sebuah restoren mamak, dia berborak dengan rakan-rakan yang ada sehingga pukul 2 pagi. Setelah makan-makan, dia pulang ke rumah dan terus mendarat di katil empuk.


1 Ramadhan


Pukul 6 pagi, dia sudah bersiap sedia untuk pergi kerja. Enjin motor dihidupkan, dan pedal dipulas.


Pukul 1 tengah hari, waktu makan tengah hari. Rem menggunakan sepenuh masa untuk lepak-lepak setelah sepagian bekerja dengan rakan-rakan.


Pukul 5 petang, Rem singgah ke bazaar Ramadhan untuk membeli juadah berbuka puasa. Dari satu tempat ke satu tempat, dia membeli makanan yang banyak untuk dirinya. Dia tiba di rumah 5 minit sebelum Maghrib menjelang. Meja disiap-siapkan, dan juadah dihidangkan. Masuk waktu Maghrib, Rem merembat apa yang ada di atas meja. Makanan yang berlebihan, dibuang di dalam tong sampah.


Habis menyantap, Rem duduk di sofa seperti ular kekenyangan. Remote TV ditekan-tekan, memilih siaran kegemaran. Dia menonton, sehingga habis Cerekarama malam itu.


Selepas itu, Rem ke bilik tidur untuk tidur. Pukul 3 pagi, dia bangun untuk bersahur. Keluar ke pekan, menikmati 3 keping roti telur dan segelas teh tarik.


Dan pusingan ini berterusan sehingga habis Ramadhan.


Assalamualaikum.


Cerita di atas ana ambil dari majalah Ujang.. pernah baca dulu2. Kisah tak benar, tapi itu reality masyarakat kini.


Apa yang realitinya?


Perasan tak, something missing from the above story?


Yup. Tiang kedua Islam, SOLAT.


Di mana Subuhnya? Zohornya? Asar dan Maghribnya? Apatah lagi Isya'? Jangan disebut tarawih, mahupun qiam.


Ya, dia berpuasa. Tapi apa nilai puasanya itu?


Dan apa kata Nabi?


"Betapa banyak orang yang berpuasa, namun tidak mendapatkan apa-apa selain lapar, dan berapa banyak orang solat di tengah malam tidak mendapatkan apa-apa selain begadang" (HR. Nasa'i).


Inilah antara mereka yang rugi.


Umpama mengisi air di dalam bekas yang berlubang. Tapi, itulah realitinya.


Kenapa Ramadhan?


Cerita di atas hanyalah contoh. Ada juga yang berpuasa dan penuh solatnya, tapi nilai-nilai esensi(essential) ibadah mereka umpama debu di tunggul yang ditiup angin. Hilang keistimewaannya. Bagaimana?


Ada golongan yang menjadikan bulan suci ini sebagai bulan festival makanan dan minuman, serta bulan alasan untuk rehat dan tidur yang lebih di siang hari. Aktiviti mereka untuk menunggu tibanya saat berbuka hanyalah tidur semata-mata. Paling tidak, melakukan aktiviti2 yang tak menambahkan iman walau secubit.



Ada pula yang menjadikan Ramadhan sebagai bulan momentum aktiviti pemborosan. Pelbagai aneka juadah dibeli dalam jumlah yang melebihi tampungan. Seperti seorang membeli lauk pauk dan minuman yang lebih daripada mencukupi untuk dihidangkan kepada 3 orang.



Kalau macam tu, apa UNIKnya Ramadhan itu kepada kita? Lebih kurang macam bulan-bulan biasa jer, kalau situasi yang sama berlaku.


Jadi, mula-mula kena faham. Kenapa Allah wajibkan puasa?


2:183

"Wahai orang-orang Yang beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa." [TMQ al-Baqarah 2:183]


Nah, tu lah objektif Ramadhan.


Bukannya untuk bertanding siapa lagi banyak puasa.


Bukannya untuk tengok siapa yang tahan lama puasanya.


Bukannya untuk menjimatkan wang.


Bukannya untuk projek pengurusan mega.


Dan semestinya, bukan untuk persiapan hari raya.


Tapi, untuk satu. Tingkatkan TAQWA.


Kalau dulu kita belajar TAQWA ni meninggalkan larangan dan mengerjakan suruhan. Senang faham macam ni.


"Apa pasal bulan ni pulak yang lebihkan TAQWA? Bulan lain tak payah ke?"


Bukan. Tapi sebab keistimewaan bulan ni sendiri.


Wahai sekalian manusia. Telah datang kepada kamu Ramadhan. Bulan yang penuh keberkatan. Bulan yang difardhukan ke atas kamu oleh Allah 'Azza wa Jalla puasanya. Di bulan itu pintu Syurga dibuka, pintu neraka Jahim ditutup dan para Syaitan dirantai. Padanya ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Barangsiapa yang terlepas peluang meraih rahmat ini, maka sesungguhnya dia itu hakikatnya diharamkan dari rahmat Allah. [HR al-Nasaai]


Tengok sekilas sahaja hadis ini, kita tahu betap istimewanya Ramadhan berbanding bulan-bulan yang lain. Kita mendapat peluang yang amat besar, iaitu peluang untuk meningkatkan TAQWA kepada Allah.


Sebabnya? Bulan Ramadhan lebih banyak ibadat-ibadat sunat yang boleh dilakukan berbanding bulan-bulan lain. Solat terawih, iftar jami'e, dan banyak lagi.


Barangsiapa yang terlepas peluang meraih rahmat ini, maka sesungguhnya dia itu hakikatnya diharamkan dari rahmat Allah.


Jika satu pasaraya mengadakan jualan istimewa, beli satu dapat 10, tapi kita mengendahkan tawaran itu… tidakkah boleh dipanggil BODOH? Agak kasar bunyinya, tapi itulah hakikatnya.


Jika pintu syurga dibuka, pintu neraka ditutup, dan para syaitan dirantai, ditambah dengan ganjaran berlipat kali ganda, dan kita tidak mengambil peluang dari tawaran tersebut… boleh jadi kita tidak berminat dengan Allah. Tidak kisah pasal syurga, neraka dan ganjaran. Seolah-olah tidak kisah jika hadiah yang ditawarkan ialah 10 buah kereta Lamborghini.


Refleksi dirimu


Manusia boleh diibaratkan terbina dari jasad dan roh (body and soul). Apabila adanya dua benda ini, sesuatu perlu dilakukan untuk menyeimbangi (balancing) kedua-duanya. Apabila kedua-duanya dapat diseimbangkan, maka dapatlah dikawal kedua-duanya.


Tapi, apabila nafsu menjadi Tuhan, keseimbangan itu serta-merta hilang dan menyebabkan kerosakan kepada kedua-dua elemen manusia tersebut. Terlalu mengejar kemahuan, sehingga lupa apa yang perlu dibuat sebenarnya.


TAZKIYAH an-NAFS. Ataupun Penyucian Jiwa.




Puasa mengajar kita sabar. Ada proverb mengatakan, a hungry is an angry man. Jika kita mampu bersabar ketika berpuasa, level seterusnya pasti mudah.


Puasa juga mengajar kita bersikap rasional. Jangan membazir, itu yang sering diulang-ulang dan pabila tibanya Ramadhan, amaran ini makin kerap dialunkan. Kenapa? Sekali berbelanja untuk juadah berbuka, pernah terfikir, cukupkah untuk kita? Ada lebih tak nanti? Akan membazir atau tidak?


Puasa mengajar perkara yang paling penting, berTuhankan Allah. Ya, kita mengaku Allah iu Tuhan yang Satu dan hanya Dia layak disembah, tapi apa benarkah kita betul-betul mendahulukan-Nya dalam setiap perkara?


Ketika iftar jami'e, adakah kita mendahulukan orang lain untuk menjamah makanan? Ketika solat terawih, adakah kita benar-benar pergi kerana mahu mendekatkan diri kepada Allah ataupun sekadar memenuhi undangan orang kampung? Kita fikir sendiri.


Every creator knows best for his creations. Allah mengetahui apa yang terbaik untuk makhluk-Nya. Kerana itulah puasa diwajibkan untuk umat Islam pada bulan yang barakah ini.


Dia tahu manusia tak boleh sangat nak kawal nafsu. Dia tahu manusia ni ada sifat ingin tahu yang mendorong kepada ke-tidak-kawal-an nafsu. Sungguh, Dia Maha Mengetahui.


Kalau tidak, tidak mungkin Nabi Adam a.s tergoda untuk mendekati pohon larangan, walaupun sudah ditegah Allah. Sebab Allah tahu, manusia punya nafsu dan kehendak. Bukan seperti malaikat.




Puasa diwajibkan untuk kita reflek kembali, fikir kembali dan renung kembali tentang apa yang benar-benar penting bagi diri dan elemen manusia: Jasad dan Ruh.


Apa benar kita telah menjalankan kewajipan sepenuhnya 11 bulan yang lalu? Betulkah kita pasti apa yang kita lakukan 11 bulan yang lalu menurut apa yang disuruh? Jauhkah kita dari mendekati apa yang dilarang selama 11 bulan yang lalu?


Kerana itulah, Ramadhan ada. Untuk kita cermin kembali apa yang perlu. Bukan sekadar bulan untuk mendapatkan lebih juadah berbuka atau stok bunga api dan mercun di kedai-kedai runcit. Tapi, nilai Ramadhan jauh lebih besar dari perkara-perkara remeh tersebut.


Tapi, jika kita mengabaikan apa yang perlu kita buat sempena Ramadhan ini, umpama kita mensia-siakan nilai Ramadhan itu sendiri. Dan sekali lagi ana ulang, boleh jadi kita tak berminat dengan Allah.


Penutup: Lakukan, semampumu!


Sesiapa yang mendirikan sembahyang malam pada Ramadan kerana keimanan (kepada Allah) dan mengharapkan keredaan Allah semata-mata, maka diampunkan segala dosanya yang lalu. [HR Muslim]


Dikurniakan Ramadhan untuk kita bagi menyucikan apa sahaja kekotoran dalam 11 bulan yang lalu. Inilah anugerah terbaik buat umat Islam, umat Nabi Muhammad s.a.w.




Jadi, perlukah kita sekadar menanti dan membiarkannya berlalu? Umpama membiarkan duit kita terbang ditiup angin monsoon tropika, dan lesap?



Bagi mereka yang bijak, takkan dibenarkan Ramadhan berlalu tanpa sebarang "juadah" yang menarik disajikan untuk tetamu istimewa ini.


Ayuh, jangan jadi mereka yang rugi, dengan mengosongkan lot-lot puasa kita sehari-hari dengan perkara-perkara yang tidak akan menguntungkan kita sedikitpun. Ingat, Nabi s.a.w pernah mencela orang-orang sebegini.


"Telah datang malaikat Jibril kepadaku dan ia berkata : 'Celakalah seseorang yang masuk bulan Ramadhan tetapi keluar dari bulan Ramadhan tidak diampuni dosanya oleh Allah dan katakanlah amin!', maka aku berkata : 'Amin'.


Jadi, jom. Raikan Ramadhan!


Inilah saatnya kita berubah! Henshin!


*serius, rindu Malaysia sekarang*

Salam Ramadhan! Layanilah TETAMU anda ini sebaiknya!


ACT 93: I'm Here... Because I Care

Posted: Sunday, June 20, 2010 by Syed M. in
0



~ I’m here for other children.

~ I’m here because I care.

~ I’m here because children everywhere are suffering and because forty thousand people die each day from hunger.

~ I’m here because those people are mostly children.

~ We have got to understand that the poor are all around us and we are ignoring them.

~ We have got to understand that these deaths are preventable.

~ We have got to understand that people in third world countries think and care and smile and cry just like us.

~ We have got to understand that they are us. We are them.

~ My dream is to stop hunger by the year 2000.

~ My dream is to give the poor a chance.

~ My dream is to save the 40,000 people who die each day.

~ My dream can and will come true if we all look into the future and see the light that shines there.

-Rachel Corrie-



****************************************

Rachel Corrie. Bagi yang mengikuti perkembangan Freedom Flotila 31 Mei yang lalu pasti mengenali nama ini. Rachel Corrie adalah salah sebuat kapal yang mengikuti armada kebebasan tersebut dan berjaya mendarat di pelabuhan Ashdod, Israel.

Namun, itu bukan sekadar nama.

Bagi yang mengikuti perkembangan pergolakan Palestin-Israel, nama ini terus diingati.

Rachel Corrie adalah nama seorang aktivis yang terbunuh di Gaza pada tahun 2003 akibat dirempuh oleh bulldozer/jentolak Israel. Beliau ketika itu cuba menghalang jentolak terbabbit daripada merempuh rumah milik penduduk Palestin bernama Samir Nasrallah. Beliau berlutut di hadapan jentolak terbabit, malangnya pemandu jentolak la'natullah itu terus bergerak dan menggilis mahasiswi Evergreen State College Olympia ini.






Israel, seperti biasa, tidak mengaku bersalah dan mengeluarkan kenyataan bahwa pemandu jentolak terbabit tidak sedar adanya gadis tersebut, walhal Rachel Corrie memakai pakaian terang ketika itu.

Ambillah ibroh daripada kecekalan hati gadis ini.


We should be inspired by people... who show that human beings can be kind, brave, generous, beautiful, strong-even in the most difficult circumstances.- Rachel Corrie

p/s: Mahasiswa&Mahasiswi kita? Rasanya kebanyakan lalai... malah ada yang mempertahankan Israel. Wallahu'alam.

ACT 90: Buat Srikandi Kami

Posted: Sunday, June 6, 2010 by Syed M. in Labels:
4

Buat Srikandi Kami


Bulan-bulan dirasakan detik,

terlalu pantas bagiku.

Walau hanya sementara,

namun memori indah tetap di minda,

kenangan pahit diingat, untuk pedoman dalam hayat.


Kau pergi, tinggalkan kami

Tanpa kau sedari, titis air mengalir di pipi.

Hati juga terasa sayu, tapi berlindung di balik senyum.

Inginku ucap kata-kata,

Tapi berat untuk bibir berbicara.

Madah terkunci, di balik suka.

Pilu tersimpan, di balik ketawa.


Terima kasih untuk segalanya.

Dari awal kami, hingga langkah akhirmu di sini.

Takkan kami lupakan keringatmu,

Akan kami genggam nasihatmu,

Tidak kami abaikan pesananmu,

Jauh untuk kami lupakan gelak tawamu.


Maafkan kami untuk segalanya.

Mungkin tidak berpaling, mungkin tidak bersua.

Khilaf kami dalam kata, laku kami dalam cara,

Ngomel kami dalam manja…

Ampunkan kami, salah silap dosa

Wahai srikandi yang kami cinta.


Doakan kami dalam segalanya.

Sedari bermula nafas hingga ke liang berlumpur.

Doakan kami agar bersedia untuk bertempur,

Segala cabaran dan duri yang perlu digempur.

Kamu insyaAllah tidak akan hilang dari doa,

Agar berjaya hingga puncak jaya.


Selamat tinggal wahai srikandi,

Tapak demi langkah kamu pergi,

Tapi kan kami jaga pesanan dan memori,

Sehingga kita bertemu lagi,

Jika tidak di dunia, insyaAllah di negeri yang abadi.

ACT 89: Kita Yang Tentukan

Posted: Wednesday, June 2, 2010 by Syed M. in Labels:
0

Assalamualaikum. Apa khabar iman? Bagaimana prestasi? Naik atau turun?
Ana punya dah banyak turun... saham jatuh. Astaghfirullah. Doa-doakan ana, ok? Sama-sama kita doakan agar iman meningkat lebih pantas dari perjalanan waktu. Amin.

31 Mei 2010. Tarikh apa ini?

Ayo,

Lupakan seketika FIFA World Cup 2010.

Lupakan seketika keserabutan urusan politik Malaysia.

Lupakan seketika riang ria dan luka duka Mid West Games-i 2010.

Lupakan sekejap, apa yang tidak perlu bersangkut-paut dengan kita sekarang.

Sekejap. Renung kembali, apa yang jadi.

Askar-askar Israel menyerang flotila(perkataan untuk kumpulan kapal-kapal) bantuan kemanusiaan ke Gaza di perairan antarabangsa. 19 maut, 50+ cedera.



Bagi yang mengikuti perkembangan flotila terbabit melalui website IHH, twitter, Facebook, dan lain2 saluran(al-Jazeera, VivaPalestina etc.), mereka tahu apa yang berlaku.

Marah. Sedih. Geram. Menangis. Debar. Berapi.


Itulah antara perasaan mereka yang mengikuti perjalanan flotila yang bergerak dari Turki. Sebahagian besar meluahkan perasaan di Facebook, twitter dan lain2 saluran.

Namun, tak kurang yang kurang mengambil berat tentang isu ini. Bukan silap mereka, mungkin.

Selama mana ia bertahan?

Selepas kejadian itu (atau Black Monday bagi sesetengah media), pelbagai tindakan dirancang dan dilaksanakan. Protes, demonstrasi, bantahan, cemuhan, dan kritikan di seluruh pelusuk dunia. Tidak terkecuali, Rumah Putih turut menyatakan kekesalan di atas tindakan 'adik' nya itu.

Perdana Menteri Turki, Tayyip Erdogan menggambarkan serangan itu sebagai 'keganasan tidak berperikemanusiaan oleh sebuah kerajaan'.-AFP

Di Malaysia?

Protes dan penyerahan surat bantahan dilakukan di hadapan Kedutaan Amerika Syarikat, Jalan Tun Razak dan juga di Melaka.

Buffalo? Juga ada.

1 Jun 2010, demonstrasi kecemasan (Emergency Demonstration) di hadapan pejabat Senator Schumer di 130 Elmwood Ave. Buffalo, NY. Cuma, ana tidaklah sampai hendak menyertai demonstrasi itu.

Ana hanya perhati. Baca dan perhati. Lihat dan perhati, terus mendalami. Mengumpal semua simpanan memori tentang apa yang berlaku kini. Lama sedikit, ana terus terfikir. Dan hati tergumam...

"Tak ubah seperti hari itu."


27 Disember 2008 hingga 18 Januari 2009.

Suatu jangka masa yang ramai mungkin lupa. Satu tempoh berdarah bagi mereka yang merasai lukanya.

Operation Cast Lead, itu yang dipanggil Israel.

Tapi, bagi umat Arab dan umat Islam, itu dipanggil Gaza Massacre.

Bagi Israel, itu operasi untuk melenyapkan Hamas, sebelum 2009 menjelang. Ada yang kata, operasi itu adalah untuk melenyapkan Hamas dan memberikan tampuk pemerintahan kepada kepimpinan Mahmoud Abbas, seterusnya menyenangkan kerja-kerja yang bakal dipikul Barack Obama.

Bagi umat Islam, itu perang melawan Islam. Bagi aktivis keamanan, itu pembunuhan innocent civilians yang terburuk ketika ini.

Ketika itu, perkara yang sama berlaku seperti hari ini.

Demonstrasi, sorakan semangat, bantahan, cemuhan. Perkara yang sama, Cuma berbeza tajuknya sahaja.

Tapi, beberapa minggu dan bulan selepas itu, dunia terus senyap. Umat Islam rata-ratanya senyap, kembali menjadi orang yang mereka jadi sebelum ini.

Anda tentukan siapa anda!

Bila fikir kembali, adakah kita ini ROBOT?

Dipasang pada punca kuasa, bergerak dan membuat bising. Bila punca kuasa habis, tidak bergerak.

Atau, adakah kita ini raksasa yang lapar?

Bila lapar, mengaum. Diberi makan, senyap. Terus tidur.

Sedar wahai ummat, anda telah dipermain-mainkan. Mereka sedang bergelak ketawa menonton telatah kita sekarang ini!

Ana mahu tanyakan soalan. Bila anda rasa suasana protes ini akan habis?

"Takkan habis! Sebab kita perlu berjuang menentang Israel lahanat!"

"Selagi kita berjuang, selagi itu kita protes!"

Sedarlah wahai ummat, suasana ini akan habis bila 11 Jun 2010 menjelang. Atau mungkin labih awal.

Kenapa? Anda lebih bijak. Cari sendiri.

"Kalau macam tu, apa yang perlu kita buat?"

Dulu, seorang ahli Parlimen Gaza (HAMAS) datang ke Malaysia, sebagai tanda mengucapkan ribuan terima kasih di atas sokongan umat Islam Malaysia kepada perjuangan ummat Islam di Palestin ketika Operation Cast Lead masih berterusan. Ana tidaklah menyatakan secara terperinci apa yang beliau katakan. Tapi lebih kurang seperti ini (ini ayat ana, tapi ditulis berdasarkan apa yang beliau cakapkan)

"Terima kasih di atas sokongan anda. Sejujurnya, perjuangan kami menentang Zionis di Palestin tidak memerlukan bantuan kalian. Kerana kami mampu melakukannya, dengan izin Allah. Kami percaya Palestin akan dibebaskan dengan darah kami dan usaha kalian."

"Diorang tak perlukan kita. So, biarlah mereka. Doa jer la."

Naqib ana kata, memang mereka tak perlukan kita. Tapi, dalam konteks cara.

Mereka tak perlukan kita untuk mengangkat senjata menentang Zionis.

Mereka meminta kita untuk buat kerja kita. Mereka buat kerja mereka.

Apa kerja kita?

DAKWAH DAN TARBIYYAH.

Itulah yang kita perlu lakukan sekarang. Membina diri untuk Islam berlandaskan ISLAM, dan pada waktu yang sama membina orang-orang di sekeliling untuk Islam berlandaskan JALAN HIDUP YANG SEBENAR.

Jangan hanya di bibir "Hidup matiku untuk Allah." Tapi tak jalankan kerja kita. Jangan hanya terjerit-jerit "Jihad fi sabilillah!". Tapi lupa dengan murotib amal, atau buat-buat lupa.

Itulah kerja kita. Bina diri dan bina orang. Membentuk jiwa-jiwa Muslim yang bakal menggegar dunia. Bukan membina Muslim yang lincah mengendalikan raifal dan tangkas berlawan, tapi jiwanya kosong tidak diisi dengan nilai-nilai Islam. Kerana itulah lahirnya mereka-mereka yang membawa fitnah kepada Islam. Na'uzubillah.

Penutup: Seterusnya? Terpulang.

Sekarang, ana mahu tanya: Adakah suasana protes ini akan berterusan, jika anda sudi untuk melalui jalan dakwah dan tarbiyyah?

"Tak pastilah. Tengok la dulu macam mana."

"InsyaAllah la... lagipun semester depan sibuk."

Jalan anda, anda yang tentukan. Orang-orang yang arif tentang dakwah dan tarbiyyah hanya mampu membimbing, kerana anda sahaja yang mampu tentukan hala tuju hidup anda.

"Susah tak? Takut berat nak bawak jer."

Jika tanggapan pertama tentang sesuatu itu negatif, maka keseluruhan progress akan menjadi negatif. Nak buat? Contoh: Ajak solat sekali, baca al-Quran sekali... benda-benda yang asas. Lama-kelamaan, ditambah dengan doa... terbuka hati setiap insan. InsyaAllah.

Ana berkongsi hal ini, bukan bermaksud ana dah buat. Ana hanya buat apa yang termampu setakat ini. Masih banyak flaws yang perlu dibaiki: akhlak, ibadat, etc. Doa2kan agar sama-sama kita mampu berubah ke arah yang lebih baik.

Jadi, fikirkanlah. InsyaAllah... Allah buka jalan-Nya untuk kita.

P/s: Iri hati dengan mereka-mereka yang di atas flotila. Semoga Allah mudahkan perjalanan mereka. Palestina Libre!




ACT 88: Anda Lelaki? Huh!

Posted: Saturday, May 22, 2010 by Syed M. in Labels:
0

X:
"Aku tengok Aziz tu makin teruk la sejak dia berpisah dengan Aqilah."

Z: "Kenapa?"

X: "Yelah..dulu kalau Aqilah ada, boleh tolong nasihatkan dia sikit.."


Banyak cantik.

Senang betul pemikiran lelaki zaman sekarang.

Seorang lelaki,akan jadi 'baik' kalau ada awek disampingnya

Atau, seorang perempuan, akan menjadi asbab perubahan seorang pria yang sepi.

Apa neraca perubahan kita? Rabbani? Manusiawi?

Z: "Hrm..tapi kalau aku cakap dengan Najwa pun..tak ada gunanya kan.."

X: "Ye, aku tau.."


Tau takpe.

Y: "Sebab bukan ada tanggungjawab apa pada dia.. kalau perempuan yang menasihat ni, lain macam jadinya.Aku rasa, lebih baik kalau kawan2 lelaki sendiri yang tegur."

Z&X: ………



Unit kecil bernama usrah

Satu unit kecil, dibentuk oleh orang2 yang besar jiwanya.. dibina oleh individu2 yang kental cita-citanya..

Yakni, membentuk individu muslim yang beriltizam dengan islam.. membina rijal yang akan mendokong sebuah dakwah di jalan Allah, sebagai penyambung generasi ummah dalam perjalanan menuju ustaziyatul alam.

Mereka ini, adalah individu yang mujahadahnya tinggi melawan nafsu dunia. Tarikan graviti bumi tidak sekali melemahkan tenaganya untuk turbo ke kerajaan langit, lantas melihat dunia dari jendela akhirat!

Adanya murabbi..untuk sentiasa menegur.Dialah bapa untuk dicurahkan kasih sayang, dia jugalah syeikh yang menyuapkan makanan ruh, dia ustaz yang menta'lim, dia juga sebagai pemimpin yang menunjuk ajar.

Murabbi itu, berlegar di hati.. bukan di akal sahaja.

Kerana tarbiyah kita, adalah tarbiyah hati. Hati yang di dalamnya ada iman. Iman yang dapat melawan perkara yang disukai oleh nafsu.

...وَاضْرِبْ لَهُم مَّثَلَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا كَمَاء أَنزَلْنَاهُ مِنَ السَّمَاءِ فَاخْتَلَطَ بِهِ نَبَاتُ الْأَرْضِ فَأَصْبَحَ هَشِيماً تَذْرُوهُ الرِّيَاحُ

"Dan kemukakanlah kepada mereka misal perbandingan: Kehidupan dunia ini samalah seperti air yang Kami turunkan dari langit, lalu bercampur aduklah tanaman di bumi antara satu sama lain (dan kembang suburlah ia) disebabkan air itu; kemudian menjadilah ia kering hancur ditiup angin..." [al-Kahf 18:45]

Usrah…bukanlah sekadar duduk-duduk dan berbincang kesalahan orang lain, juga bukan hanya dihadiri kerana hormatkan 'senior', tidak pula membuahkan amal. Malah, setelah naqib tiada, masing2 membawa hala tuju sendiri..hanyut…sepi….gersang……

A: "Aku nak berhenti merokok"

B: "Betul,kau kena mujahadah.."

A: "Ha'ah..tengah cuba lah ni"

B: "Lelaki ni kan, kalau mujahadah pun tak lepas…tak kuatlah"

B: *diam*"Ish, tajam sungguh kata-kata kau ni"



Mujahadah melahirkan seorang rijal

Apa yang menjadikan seorang lelaki itu kuat?

Dia pelari pecut 100m secepat 9.58 sec? (eh,ni macam Usain Bolt)

Dia striker team futsal? Atau defender mungkin?

Dia yang patahkan papan dalam taekwondo?

Dia hafal semua jurus silat & kombat, bertali pinggang harimau cula tiga?

Namun…

Ketika bermujahadah untuk berhenti merokok.. dialah yang pertama katakan 'susahlah…'

... وَلاَ تُلْقُواْ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ

"...dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan..." [alBaqarah 2:195]

Ketika diajak teman rapat untuk clubbing dan melepak di kelab snuker..

Dialah yang paling cepat angkat tangan

Dari Abu Hurairah r.a katanya: "Telah bersabda Rasulullah SAW : "Sebaik-baik Islam seseorang itu adalah peninggalannya tentang apa yang tiada kena mengena dengannya"

Ketika dirinya bersendirian tanpa teman perempuan, atau ketika dia putus cinta…

Dia gersang, hilang arah.. ditangisi nasib bak anak2 kecil..

Hilanglah dunianya…

Hilanglah nafasnya..

Hilanglah kekuatannya…

Ketika melintas seorang wanita dihadapannya, hampir terkeluar bola matanya mengintai!

Rasulullah yang mulia dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, di mana beliau bersabda, "Tidak pernah kutinggalkan sepeninggalku godaan yang lebih besar bagi kaum lelaki daripada wanita." (HR. Bukhari Muslim)

Apa macam? Anda rasa anda kuat?macho?


Mujahadah dah lepas?

Bapak-bapak seaqidah…

Muslimah memerlukan seorang lelaki yang soleh untuk membentuk dirinya. Lelaki yang juga seorang rijal, yang mujahadahnya mantap.. ruhbanu billayl, fursanu bin nahar..

Bukannya kami yang perlu membentuk diri kalian.

Bukannya hanya kami yang berusaha ditarbiyah, kalian hanya mencedok hasil tarbiyah kami..

Bila nakkan isteri nak yang solehah saja…

Beginilah, muhasabah diri kita..

Tarik nafas..buang ego jauh2…

Kembali pada unit kecil tadi..usrah.

Bentuk keluarga anda sendiri.. ya,keluarga yang semuanya lelaki.

Jalinkan ukhuwwah islamiyah yang mantap

Saling tegur menegur..saling bermujahadah menjadi lelaki yang BENAR-BENAR KUAT

Dan kami akan memanggil anda ikhwah..

Da'i di jalan Allah

Soleh wa mosleh

Selamat bermujahadah

wassalam,

Dari seorang muzakkirah

[ubahsuai dari a i z a d e e]

Related Posts with Thumbnails