命あるかぎり戦え。たとえどんなに孤独でも。
Inochi arukagiri tatakae. Tatoe donnani kodoku demo.


Swift as wind, silent as forest, fierce as fire, firm as mountain.

ACT 58 : fikir kembali

Posted: Saturday, December 5, 2009 by Syed M. in Labels:
0



Kita hamba di dunia,
Mesti ada ujian dari-Nya;
Sabar itu kunci berjaya,
Jika tidak jadi aniaya.

Pernah dengar pantun ni? Memang tak pernah, sebab baru jer direka 2 minit yang lalu. OK, straight to the point.

Apa kena dengan sabar? Cuba kita tenangkan hati, relaxkan minda, muhasabahkan diri.Istighfar. Pernahkah aku bersabar selama ni? Bila kali terakhir aku bersabar? Adakah aku akan bersabar lagi? Fikir rakan-rakan, jom fikir sama-sama.

Pernah tak hadapi satu situasi yang mana ada yang tak puas hati dengan kita, walaupun kita rasakan kita di landasan yang sebaiknya? Bila dia mula mencerca atau membenarkan apa yang kita fikirkan salah, apa reaksi kita? Adakah kita perlu 'membalas' atau 'menerima'?

Ana pernah hadapi satu situasi, di mana ada pihak yang mencaci pihak Islam, dengan kata-kata kesat. Ana jangkakan pihak Islam ni akan 'menerima bangkai dan membalas dengan bunga', tapi lain yang terjadi. Makin ramai yang mencaci pihak yang menghina tu. Ada juga yang cuba menegur, tapi cacian makin bertambah. Apa pendapat anda?

Dalam satu lagi situasi, ada pihak yang menyokong perkara yang salah dan ada pembangkang. Yang menyokong terus menyokong, dan menggunakan sebahagian ayat suci untuk mempertahankan 'orang' itu. Yang membangkang cuba membetulkan, dengan segala bait-bait kata dan link-link. Tapi, yang menyedihkan, golongan pembangkang ini menggunakan perkataan2 kesat dan boleh menyinggung pihak penyokong. Pihak penyokong, seperti biasa, membalas dengan apa yang diterima…iaitu juga guna apa2 yg kesat. Jadi, apa pendapat anda?

Apa pendapat Rasulullah?


Ya, mempertahankan agama adalah sesuatu yang wajib. Apatah lagi mempertahankan syariat yang telah ditentukan pada umat Islam.

Tapi, apa yang salah di sini adalah CARA.

Dakwah juga perlu berhikmah. Apa maksud hikmah?




Berasal dari perkataan hakamun, yang beerti 'kebijaksanaan'.

Contohnya, jika kita berkata, "Weh, taubatla weh. Ko ni nak jadi kayu api kat neraka nanti ke? Setan la!" Adakah ini kita panggil hikmah? Sama sekali bukan.

Sabar dan berhikmah dalam berdakwah adalah sangat penting. Dipasang pula dengan keikhlasan dan ketaqwaan serta kesedaran akan tanggungjawab, dakwah tu akan jadi satu senjata yang paling kuat. Jika tak boleh bersabar, secara automatiknya hikmah itu akan pudar dan keikhlasan akan terhapus.

Ya, orang bukan Islam yang harbi dan orang Islam sendiri yang tidak faham akan menentang apa sahaja yang kita lakukan jika mereka anggap apa yang kita pertahankan itu bertentangan dengan ideology mereka. Tak kisah samada HAM, hak persamaan jantina, liberalism…

Tapi, sebenarnya, ramai yang menjadi hamba kepada semua itu adalah mereka2 yang tak faham, dan tidak tahu. Tak faham 3 perkara penting, especially to all of us as Muslims.

  1. Mengapa dilahirkan ke dunia?
  2. Apa tanggungjawab di dunia?
  3. Ke mana kita selepas ini?

Kita kena faham jawapan kepada semua ni. Nak faham? Lain kali kita bincangkan. Huhu.

Syed Qutb pernah berkata, perangilah mereka dengan kasih sayang. Siapa mereka? Jika waktu ana baru tahu dulu, untuk golongan musuh Islam. Tapi, lihatlah bahawa kata-kata itu adalah sesuai untuk para penegak agama. Kasih sayang di sini tak bermaksud pergi peluk cium atau belai mereka, tetapi dengan menggunakan kebijaksanaan kita.

Dengan peperangan bersenjatakan kasih sayang, automatic itu semua menggambarkan akhlak kita. Andaikan ana berkata begini kepada anda, "Korang ni macam bangs**, ingat korang bagus lah!" Sorilah, ana tak pandai nak reka ayat-ayat kasar cam org lain. Macam mana pandangan anda pada ana? "Kurang ajarlah ----- ni!" Mesti perkara-perkara negative yang berlari-lari di minda.

Jika mereka masih mencaci, perlukah kita bersabar, atau memulangkan cacian, atau berdiam diri? Jawapan ana, kita perlu bersabar dan pulangkan, bukan cacian, tapi kebaikan kepada mereka. Jangan pula membalas dengan tahi. Allah ada berfirman,

Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumNya) perbuatan Yang baik dan perbuatan Yang jahat. Tolaklah (kejahatan Yang ditujukan kepadamu) Dengan cara Yang lebih baik; apabila Engkau berlaku demikian maka orang Yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu, Dengan serta merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib. (Fussilat : 34)

Tolak kejahatan dengan kebaikan? Macam mana tu? Haa… itulah maknanya dakwah dengan cara berhikmah! Betul tak? Entah, ana pun tak pasti. Huhu. Tapi, anda boleh fikir sendiri kan? Dan, sabar adalah benda yang penting juga dalam berdakwah ni… kenapa erk? Jom tanya Allah…

"Wahai orang-orang Yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi Segala kesukaran Dalam mengerjakan perkara-perkara Yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." (ali-Imran 3:200)

Bersabar di medan perjuangan. Adakah perlu bersabar hanya bila di medan tempur di Palestin? Adakah perlu bersabar hanya bila membidik sasaran di Iraq? Adakah perlu bersabar hanya ketika mengisi kelongsong peluru di Bosnia? Tidak. Medan kita adalah dakwah, tugas sebagai KHILAFAH di atas muka bumi. Ini menjawab soalan no.2 tadi.

Jika tidak mampu, jangan teruskan. Bimbang sasaran dakwah terkeliru, terpesong dan seterusnya menghentam kita kembali dan akhirnya lari dari kebenaran.

Tapi, bagaimana dengan tanggungjawab sebagai khilafah?

Tuntutlah ilmu, TAPI bukan niat untuk berdebat. Niat kerana Allah. Ikhlaskan dirimu.

Jadi, tarik nafas, hembus. Fikir dalam-dalam. Senyum. Allahu'alam.




0 kritikan@pujian:

Related Posts with Thumbnails